Di Masjid

Kuseru saja Dia
sehingga datang juga
Kamipun bermuka-muka

seterusnya ia bernyala-nyala dalam dada
Segala daya memadamkannya

Bersimpah peluh diri yang tak bisa diperkuda

Ini ruang
gelanggang kami berperang

Binasa membinasa
satu menista lain gila

(Chairil Anwar)

0 comments:

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites